PELAWAT DIDAHULUKAN RAKAN DIUTAMAKAN

"BLOG SOTONG PERTAMA DI DUNIA" ....... "Selamat datang"....."Pusat maklumat yang membincangkan secara konsisten berkaitan sotong serta teknik pancingan sotong"---------“PAPARAN TERBAIK DENGAN MOZILLA......Thanks follower semua"

.

.

24 September 2013

Penyesuaian Mabang

Selamat datang kepada semua pengunjung. Semoga anda semua sentiasa berada di dalam keredhaan-Nya. Pada post kali ini, aku akan berkongsi sedikit maklumat tentang penyesuaian bentuk badan sotong mabang. Baru-baru ini, aku berkesempatan mengikut satu trip ke Kijal. Trip yang diatur pada sebelah malam itu telah disertai oleh tiga orang lagi pencandat sotong mabang.
 
Ketika sampai di lokasi, kami lihat keadaan air yang agak bergelora. Situasi ini memang kurang sesuai untuk menjerat spesies sotong mabang. Alang-alang dah sampai kami masuk juga ke port mencandat. Sampai di tempat yang dituju... aku terus mencari batu yang agak rata dan terus lepak sambil baring. Sementara menunggu dua orang lagi sampai... aku sempat melelapkan mata seketika. Ombak memang kuat... tanda-tanda berhenti pun tak nampak.
 
Bila rasa boring... aku turun ke tepi batu dan membaling candat ke tengah air laut yang bergelora. Tanpa di sangka-sangka, tarikan kuat dikesan menyambar candat berhampiran dengan tebing batu ketika balingan candat kali kedua. Sah sotong... memang tak sangka. Saiz besar lengan orang dewasa. Pada malam itu aku berjaya menaikkan 6 ekor sotong mabang pelbagai saiz.
 
Sebaik sahaja dua orang lagi rakan sampai... koleksi kami makin bertambah. Walaupun rezeki pada malam tu tak banyak... salah satu tangkapan yang berjaya dinaikkan oleh seorang rakan sotonglaut bersaiz mega dan sentiasa menjadi idaman pencandat sotong mabang. 
 

 Sotong yang dinaikkan bersaiz besar dan panjang

Sotong mabang biasanya berbadan bulat dan gempal... tidak terlalu panjang ataupun gemuk pendek. Sotong sebegini biasa bermain di kawasan batuan berair tenang. Walaupun begitu, sotong melakukan penyesuaian semulajadi kepada bentuk badannya jika berada di kawasan berarus laju dan bergelora. Tujuannya adalah untuk memudahkan ia bergerak dan mencari makanan. Jika korang memperolehi sotong yang agak panjang... korang boleh membuat kesimpulan bahawa...  air tempat habitat sotong berkenaan tinggal berarus deras dan bergelora. 

Sotong gempal dan gemuk yang suka bermain di air tenang sangat kuat membenam apabila terkena umpan. Walaupun lariannya tidak begitu laju... tarikannya sangat kuat dan berat. Sotong bersaiz panjang pula yang mendiami habitat berarus laju... mempunyai daya tarikan yang kuat dengan pecutan awalnya yang sangat bertenaga. Sotong begini mampu melepaskan diri dengan melakukan kejutan ketika memecut. Bagi menjerat spesies sotong arus deras, korang perlu melonggarkan drag kekili agar sotong tidak tercabut dan terlepas lari dengan mudah.


Dapat saiz macam ni dalam 5 ekor pun dah berbaloi

Sekian dahulu untuk kali ini... hingga berjumpa lagi.
Abe Din.
Read more >>

17 September 2013

Hasil Trip S4/5

Selamat datang untuk semua. Post kali ini memaparkan hasil tangkapan peserta Trip Pulau Siri4/5. Peserta Trip Siri 4 bertolak pulang pada pukul 11 pagi. Ketika kami meninggalkan pulau, sotong masih galak menyambar candat... tapi apakan daya, pemandu bot sedang menunggu. Kami terpaksa berkemas dengan tergesa-gesa dan bertolak pulang. Kami juga tidak sempat untuk bergambar bersama tangkapan di lokasi. Semua gambar yang diperolehi di Whatsapp dari rumah peserta.


WhatsApp Dari Chukai, Kemaman
Pencandat: Cikgu Man
 
 


WhatsApp Dari Cheneh, Kemaman
Pencandat: Suhaimi
 
 


WhatsApp Dari Kota Bahru, Kelantan
Pencandat: Cikgu Irwan dan Kamarudin
 
 

Sekian untuk post kali ini... hingga berjumpa lagi.
Abang Din.
Read more >>

16 September 2013

Trip Pulau S4/5

Selamat datang kepada semua pelawat sotonglaut. Baru-baru ini trip pulau Siri 4 dan 5 telah diadakan di Pulau Ular, Cherating. Siri 4 disertai 5 orang pemancing dan pencandat manakala Siri 5 disertai 4 orang pencandat. Bersama Post kali ini disisipkan gambar-gambar peserta ketika beraktiviti di sana.



Air laut bergelora. Mendebarkan semua peserta


Air lebih tenang berhampiran pulau. 
Kecantikan karang dapat dilihat dengan jelas


Bergambar sebaik tiba di pulau
Dari kiri: Cikgu Irwan, Kamaruddin, Man dan Suhaimi 


Memancing sambil bersantai

Melayan tarikan sotong mabang mega



Peserta Siri ke-5 memunggah barang ke bot


Kamarudin bersama pari bintik



Bertolak pulang ke tanah besar
Pemandangan di dasar cukup cantik. 
Karang dan ikan dapat dilihat dengan jelas.


Hasil tangkapan pada post berikutnya.
Sekian, Abe Din.
Read more >>

14 September 2013

Fenomena Air Penor

Selamat datang kepada semua pengunjung sotonglaut. Pada post kali ini, aku ingin berkongsi sedikit maklumat dan pengetahuan berkenaan satu fenomena alam semulajadi untuk panduan korang. Fenomena yang aku maksudkan ialah "air penor".

Istilah ini mungkin asing bagi korang dan ia juga asing bagi aku. Aku bertemu dengan fenomena ini secara tidak sengaja di Pantai Kemasik dan Pulau Ular, Cherating. Pada malam ketika aku mencandat... air cukup cantik, tenang dan tidak bergelora. Selalunya... keadaan seperti ini mampu menghasilkan jumlah tangkapan di luar jangka.

Malangnya apa yang diharapkan tidak berlaku. Di Kemasik, aku hanya berjaya menjerat seekor sotong mabang bersaiz sederhana dan seekor lagi sotong besar berjaya melepaskan diri. Selepas itu tiada langsung sambaran dari sotong. Bahu pula semakin sakit kerana kerap membaling jig. Hari itu... aku pulang pada pukul 5.30 pagi dengan perasaan kecewa. Aku masih belum tahu sebabnya pada ketika itu.

Sotong tunggal yang berjaya dijerat di Kemasik

Pada hujung minggu berikutnya, aku mengikuti satu trip siri 4 ke pulau ular. Keadaan yang sama berlaku. Aku dan peserta trip gagal memperolehi sebarang tangkapan ketika malam hari walaupun keadaan air dan bulan cukup baik. Seorang dari peserta trip kami cuba membuat hipotesis tentang keadaan ini. Kami semua bersetuju dengan pendapat ini. Setelah tiada sotong yang ditangkap sepanjang malam.... kami mengambil keputusan untuk pulang ke khemah dan berehat. Rezeki kami hanya datang pada siang hari keesokannya.

Sampai di tanah besar... aku bertanya kepada pemandu bot kami. Pak Yahya mengesahkan fenomena ini dengan satu terminologi tempatan yang baru bagi aku iaitu "air Penor". Sampai di Rumah... aku sahkan pula penemuan ini dengan otai sotong di kawasan aku dan mereka memberikan jawapan yang sama iaitu "air penor". Carian di laman sesawang pula gagal menemui maklumat berkaitan penggunaan istilah ini.

Gambar "air penor" tidak jelas menunjukkan fenomena yang berlaku

Apakah "Air Penor"
Air penor ialah keadaan di mana air laut akan menghasilkan cahaya-cahaya bersinar putih kehijauan atau kebiruan apabila berlaku kocakan dan pelanggaran antara atau dengan molekul-molekul air laut. Selalunya fenomena ini berlaku ketika air jernih. Kilauan cahaya ini dapat dilihat dengan jelas ketika ombak memukul pantai atau ketika bot membelah lautan. 

Setiap kali tali pancing ditarik... garisan-garisan cahaya terbentuk dan dapat dilihat dengan jelas di waktu malam. Gewang atau umpan yang ditarik pula akan menghasilkan kilauan cahaya yang lebih besar dan memanjang apabila ditarik.

Kita mudah mengesan kedudukan umpan dan arah tali pancing kita sebaik sahaja tali dihenjut atau ditarik. Keadaan ini akan menakutkan sotong dan ikan untuk mendekati umpan yang dibaling. Fenomena ini adalah sesuatu yang tidak baik bagi pencandat sotong dan mereka yang menggunakan gewang atau rapala bagi memancing ikan. Jika fenomena ini berlaku tentu hasil akan kurang atau tiada langsung. Walaupun begitu, ikan dan sotong masih boleh ditangkap dengan mudah pada waktu siang hari kerana fenomena ini sukar dilihat pada siang yang terang.

Ketika mengambil air sembahyang... titik-titik cahaya berwarna bertaburan di lengan dan tangan dan hilang seketika kemudian. Keadaan ini mengingatkan aku tentang cerita fiksyen Avatar. Fenomena ini masih sukar untuk aku jelaskan puncanya. Mungkin kerana tindakbalas molekul air dengan air hujan atau bahan kimia asing ataupun mungkin juga ia terjadi disebabkan perbezaan kepekatan garam dalam air laut. Aku percaya sains ada jawapannya...cuma aku masih belum menemuinya.

Sekian dahulu untuk kali ini. Jumpa lagi.
Abe Din
Read more >>

Blogger Pancing